banner 1198x899 banner 1198x899

Wagub Warning Jangan Ada Pungli di Sekolah, Harus Ada Inovasi Cabang Dinas dan Guru-guru

Wagub Sulut Steven Kandow dalam sambutan di hadapan ratusan Kepala SMA/SMK/SLB se Sulut, mewarning tidak boleh ada pungli di sekolah. Kegiatan ini digelar di gedung dharma wanita kompleks objek wisata pantai Batu Pinagut Kecamatan Kaidipang - Bolmut, Kamis (16/05/2024)

Bolmut – Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Sulut Steven Kandouw menghadiri pertemuan Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) SMA/SMK/SLB Provinsi Sulut, yang dirangkaikan dengan Halal Bi Halal, di Gedung Wanita, Kawasan Wisata Pantai Batu Pinagut, Kecamatan Kaidipang, Kamis (16/05/2024).

Dihadiri Penjabat Bupati Bolmut Sarifudin Lasena, Asisten I Pemprov Sulut Denny Mangalah dan Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sulut Fammy Suluh dan para guru-guru se-Provinsi Sulut.

Wagub Sulut Steven Kandow dalam sambutan di hadapan ratusan Kepala SMA/SMK/SLB se Sulut, mewarning tidak boleh ada pungli di sekolah.
Kegiatan ini digelar di gedung dharma wanita kompleks objek wisata pantai Batu Pinagut Kecamatan Kaidipang – Bolmut, Kamis (16/05/2024)
Simbolis penyerahan ijazah oleh Wagub Sulut Steven Kandow kepada perwakilan siswa SMA Bolangitang Barat. 

Dalam kesempatan itu, Wagub menceritakan bagaimana Taiwan menjadi negara maju dan makmur. Di mana waktu perang, yang diselamatkan pemimpinnya yaitu guru-guru bukan bala tentaranya. Sehingga puluhan ribu guru guru diangkut ke Taipe atau Taiwan.

“Terbukti sekarang SDMnya mantap, etos kerja tinggi, mentalnya bagus, akuntabilitasnya luar biasa. Negara Taipe yang kecil menjadi negara yang termakmur sekarang yang berani melawan China,” kata Kandouw.

Lanjut Kandouw setelah ditelusuri pemimpin mereka mendorong mendorong guru untuk menjadi bangsa yang besar. Dimana guru harus menciptakan guru yang terbaik. Yang membedakan guru dari anak didik kalian inovasi. “Jadi kepala cabang dinas jangan cuma jaga telur busuk tidak berpikir aut of the box. Anda harus mampu berinovasi. Jangan jadi alasan. Inovasi bagaimana anak-anak punya motivasi sekolah, bagaimana merangsang anak-anak punya pikiran mengeksplorasi dunia,” kata Kandouw.

Contohnya di SMA Negari 8 Manado kata Wagub, mereka punya inovasi tentang green education. Padahal bukan sekolah kejuruan. Anak anak dirangsang jadi pioneer farmer. Petani petani pioneer di rumah sendiri. Menanam gunakan hydroponic. “Kalau anda tidak bisa berinovasi tersingkir. Karena berminat banyak yang terpilih hanya bapak ibu sekalian,” tegasnya.

Wagub menyebutkan negara negara kuat terdiri dari tiga unsur. Yaitu tentara  yang kuat, rakyat tidak kelaparan dan pemimpin dipercaya. Kalau dipilih satu yang mutlak harus ada pemimpin dipercaya. Pemimpin yang baik, bukan pemimpin yang ditakuti dan dihormati. Tapi yang baik yaitu pemimpin dipercaya. Termasuk kepala sekolah dan kepala cabang dinas.

Ratusan Kepala SMA/SMK/SLB se-Sulut yang menghadiri MKKS di Bolmut, dari Sitaro hadir lengkap

“Kalau anda tidak dipercaya bawahan anda rusak institusi. Yang pertama aksesibilitas tidak ada yang ditutupi. Siapa saja boleh akses dana BOS. Kemudian akuntabilitas. Semua harus bisa dipertanggung jawab. Jangan ada lagi pengelolaan keuangan yang tidak dipertanggung jawabkan karena pakai sesuai keinginan sendiri. Persisi atau ketepatan,” katanya.

Selain itu Wagub berharap, kedepan proses kenaikan pangkat harus jelas. Jangan ada pungutan-pungutan dan lain lain.

“Saya mengerti dengan UUD baru merdeka belajar. Perlu penyesuaian. Mau tidak torang harus kaji lebih dalam lagi. Semua harus berikhtiar program ini sukses. Karena ini lebih spesifik dan tematik, guru-guru mengagrade pengetahuan.

Ini menjadi jaminan dirjen memfasilitasi pemateri. Dengan merdeka belajar kita dituntut untuk itu,” katanya.

Wagub juga meminta kearifan lokal harus diperhatikan terkait kesenian belajar. Termasuk bahasa daerah. lokal konten ini termasuk bahas jepang. Karena setiap tahun dibutuhkan tenaga kerja ke Jepang sesuai permintaan gubernur.

“Lokal konten perlu dan harus dikontrol, jangan ada kegiatan keagamaan eksternal yang masuk sekolah. Jangan pupuk budaya hedonisme di anak anak kita. Penamatan sekolah jangan bikin mewah-mewah. Jangan sampai menjadi bully di media sosial,” pungkasnya seraya mengingatkan I apa yang saya sampaikan. Walaupun singkat tapi mendidik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *